Day 3 : Dragon Beach, Miracle of Satun,,,

Gambar

Setelah sebelumnya ketemuan sama keluarga Nopparat, hari berikutnya kami berlibur bersama keluarga Nopparat ke Satun Province. Karena itinerary nya Nutt yang susun, kita para foreigners nurut aja. Jam 6 pagi kami semua udah siap meninggalkan rumah. Sayang Pho gak ikut. Katanya mau jaga rumah. Yaaaaahhhhh…..

Pemberhentian pertama adalah pom bensin, eh salah, pom LPG. Mobilnya Nutt ini pake LPG yang katanya iriiiittt tenan. Dari hari pertama kami dating emang lom pernah ngepom. Padahal jalannya kan HatYai-Songhkla-HatYai-Rattapum-Songhkla-HatYai-Rattapum yang entah berapa ratus kilometer sudah. Kata Nutt, buat LPG, dia rata-rata cuma abis 450 bath atau sekitar 150an ribu rupiah buat bolak balik dari rumah dia ke kantor, Rattapum-HatYai selama 10 hari. Jaraknya sekitar 25-30 kilo lho. Irit kan,,,,Kata Nutt lho,,,,,
Pemberhentian kedua adalah kios duren. Mae tiba-tiba minta mobil berenti dan mundur karena Mae liat ada kios duren buka. Beliau mau beliin kita duren katanya. Iiihhhh,,baiknyaaaaa,,,,

Gambar
Duren Thailand tau sendiri kaaannnn,,,dagingnya tebelllll,,,,,,guide-guede,,,,mantap jaya deh makan satu biji juga. Plus Mae beli mangga 2 plastik. Abis belanja-belanja duren kita lanjut jalan lagi. Oh iya, kata Nutt, ini pertama kalinya ada durian masuk ke mobil dia walopun itu cuma di bagasi aja. Dia gak suka duren,,padahal dia punya pohon duren juga di orchard nya dia.

Sampe Satun, ketemu deh sama rombongan Nopparat. Ada 4 mobil yang udah duluan sampe dan nungguin kita. Trus kita jalan lagi untuk cari sarapan.

Selesai sarapan, lanjut ke penginapan di pinggir sungai yang juga nyediain perahu buat kita berlayar hari ini. Cieee berlayar,,,,,,
Di perahu tetep donk narsis nya kumat. Dan juga ketemu beberapa anggota keluarga Nopparat yang kemaren gak ada di rumah kakek. Setelah bernarsis ria sejam lamanya, mulai deh kamera ngarah ke arah lain. Langit. Iya langit. Di depan kita tiba-tiba bersliweran burung elang yang jumlahnya bukan cuma satu dua. Tempat ini dinamakn Tammalang, asalnya dari kata tambat elang. Elang-elang ini induknya dari Indonesia lhooo. Jadi dulu ada orang Indonesia kesitu,,trus elangnya diiketin di pohon. Eehhh,,,pas balik dia lupa ambil. Jadilah si elang beranak pinak disitu dan jadi kaya cagar alam elang.

Gambar
Selese dengerin bapak guide cerita tentang elang, dan udah capek motion elang, saatnya melanjutkan perjalanan. Tujuan selanjutnya adalah Potato Island, tak tau lah aku apa namanya dalam bahasa thai.

Karena sisi pulau yang mau kita singgahi banyak karangnya, akhirnya kita menuju pulau berkloter-kloter pake perahu yang kecil. Sampe di pulau ini kita bongkar muat bekal dan piknik pun dimulai. Gak lupa rombongan foreigner solat dulu di atas hamparan pasir karena kan kita gak bisa nebak-nebak bakal sampe penginapan lagi jam berapa.

Gambar
Setelah mandi-mandi dan duduk santai menikmati Potato Island, dari kejauhan udah mulai nampak garis coklat memanjang di tengah laut yang makin lama makin jelas terlihat. Inilah lokasi sebenarnya yang kita tunggu. Dragon Beach,,!!! Jadi pantai ini muncul di saat air laut surut. Kalo air laut dalam keadaan normal, yang keliatan hanya laut aja. Keren kaaannnnn,,,,

Gambar

Khanet yang cakeuupp di DRagon Beach,,,,aduh anak esema,,,

Pantainya panjang lhoooo,,,,karena itu kaya penghubung Potato Island sama pantai sebelahnya yang lebih kecil. Kabar-kabar panjangnya sampai 3 kilometer. Bener gak ya,,?????

Setelah asik poto-poto, mandi-mandi, lari-lari, loncat-loncat, haha hihi,,,,,,,waktu kembali ke darat pun dating. Kita take off dari Dragon Beach sekitar jam 4 sore. Suasana di perahu gak seriuh waktu kita dating. Ngantuuukkk karena baju basah kena angin laut. Ternyata kita kesorean nih pulangnya. Airnya surut nya agak serius. Dari perahu, akar-akar mangrove sepanjang sungai yang awalnya gak keliatan, jadi udah keliatan banget. Sungainya jadi meluas, tapi airnya cetek. Sampai pada batas perahu kita yang agak gedean gak bisa jalan lagi. Terjadilah pergantian penumpang perahu besar sama kecil,,yang mau duluan sampe penginapan pindah ke perahu kecil.

Perahu besar kita mulai bisa jalan sedikit-sedikit dengan bantuan tongkat dayung nya bapak pemilik kapal dan juga si bapak yang turun ke air dorong sini situ. Trussss,,sampailah kita pada titik yang beneran gak bisa jalan lagi karena mau maju juga airnya gak ada.
Pas kita berhenti itu, malah jadinya separo penumpang yang rata-rata masih mude-mude turun dari perahu menuju hamparan daratan mendadak di depan buat cari seal alias kerang. Huwiiiihhhhh,,, fresh from the mud sodara-sodaraaaaaa. Dapet lumayan banyak lhooo,,,hampir setengah karung ukuran 20 kilo beras. Jadi tambahan menu santrp malam deh.

Dan waktu kita lagi cari-cari kerang, si perahu kecil balik lagi dengan penumpang full. Hahahahaha,,, gak jadi pada bisa balik ke penginapan. Katanya karena kunci-kunci kamar ada di penumpang perahu besar, jadi podo wae walopun udah sampe sana.
Setelah air mulai agak naik setelah matahari terbenam, kita mulai jalan lagi. Bayangannya udah kaya pilem anaconda ato pilem-pilem hantu ato siluman buaya nya Thailand deh..gelappp…trus perahu yang gede kadang masih berenti juga. Trus kalo tiba-tiba ada buaya dateng gitu kan syereeemmmm…

Setelah sampe penginapan dan mandi-mandi, saatnya dinner. Itu udah jam berapa yaaaa,,,mkn jam 9 an. Menu makan malamnya seafood. Begitu masuk udah langsung liat kepiting, udang, ikan terhampar di meja. Plus kerang tang kita tangkap tadi direbus aja sama yang punya penginapan. Kerangnya yaaaa,,,karena fresh bangettttt ngett ngeettt,,rasanya gak kaya kerang yang biasa aku makan. Ini gak ada eneg-eneg nya, karena saya itu walopun di lidah bisa maksain makan kerang, kadang abis makan perut sama kepala saya complain.

Gambar
Mae dengan sabarnya ngupas udang buat kita. Bukain kepiting buat kita. Ambilin Tomyam. Narohin ikan di piring. Nyodorin mangga. Ngambilin jambu air. Berasa seneng banget kalo kita makan banyak. Kita ampe suka complain dan nolak makanan sambil ngelus-ngelus perut yang makin lama makin mirip perutnya Pho.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s