2nd Day : SONGKRAN with Nopparat Family,,,,,

Budaya nya Songkran, selain adegan siram-siraman and tembak-tembakan air, juga ada acara-acara keluarga. Kaya kalo kita lebaran lah,,,,Nah di hari kedua, kami berempat ikut Nutt ke rumah kakeknya di Songkhla. Tapi sebelum ke rumah kakek, mau cerita dulu ah aktifitas pagi di rumah Nutt.

Bangun subuh kaya biasa, abis itu dunia sepi karena pada bobok lagi. Jan gak backpacker banget dah…hahahahaha…..karena bosen di kamar dan gak bisa tidur juga, iseng-iseng deh ambil beberapa poto dari depan kamar. Ga bisa bayangin ya posisi kamarnya dimana. Jadiiii,,rumah yang kita tinggali ini dikelilingi pohon karet sama ada bukitnya gitu. Gak kemana-mana juga udah berasa liburan karena emang pohon dimana2. Di tanah keluarga Nutt ini ada rumah bibinya, yang kita pake untuk menginap, ada rumah utama yang jadi tempat tinggal untuk Mae (ibu) dan Nutt, ada semacam pondok-pondok kecil gitu, suka dipake bibinya kalo dateng, pondok kecil yang jadi kamar (kedua) nya Nutt, pondok kecil yang biasa buat garasi, trus di belakang rumah Mae ada gubuk nya Pho (bapak). Nah,,mungkin memang gitu tradisi disana. Kamar nya kaya rumah sendiri-sendiri. Kalo di Jawa mungkin ada bangsal keputren, bangsal keputran, gitu-gitu mungkin ya,,,

Kalo rumah yang modern sih mungkin jadi satu semuanya. Tapi ya,,,itu pondok semua ada mesin cucinya masing-masing, kamar mandi masing-masing, dapur dan tempat makan masing-masing. Nah loh,,,g tau juga kenapa begitu,,,

Lupakan peta rumah Nutt, pagi itu kita ke pasaarrrr,,,, ye ye ye,,,,di Jogja mah ke pasar sering, kalo di Thailand kan belom pernah. Pasar tradisional di deket rumah Nutt sebelas dua belas lah sama disini. Becek juga,,jualannya pun macem-macem. Dari ikan sampe baju semua ada. Kita beli sarapan aja nih. Kirain bakalan beli bahan masakan, ternyata udah matengan. Menu sarapannya ketan. Iya ketan. Sticky rice. Disini kita makan ketan pake gula merah sama kelapa, disana makan ketan pake bawang goreng plus ayam goreng lho,,,Trus ditambah sambel encer nya Thailand yang asem-asem pedes.

Selain beli sticky rice, kita juga beli jambu biji (dulu aku bilangnya jambu Bangkok waktu kecil), sama jajanan yang kaya terang bulan tapi kecil-kecil trus isinya ada yang kelapa, pasta ubi, kelapa parut manis, kacang coklat, enak lah pokoknya. Jambunya yaaaaa,,,,itu di tengah kaya ga ada bijinya. Daging semua. Mana enak lagi jambunya. Secara aku lama gak nemu jambu yang bijinya putih, selalu ketemunya jambu biji merah.

Gambar
Trus abis kita sarapan, Mae dengan rajinnya ngupasin manga buat kita. Aduh baik bangettttt. Kita makan nya lahap banget kayanya, jadi Mae seneng . Segala makanan disodorin. Bahkan dibikinin bumbu kaya bumbu lutis gitu lho,,,komposisinya kaya sambel kecap tapi kecapnya diganti gula merah. Kayanya gitu deh…belum lagi dapet kiriman kelapa muda dari Pho..segerrr..dipetik dari kebon langsung dibuka. Kelapa muda disana kecil-kecil. Tapi rasanyaaaaa,,,manteppp..kaya ada aroma pandannya. Trus dagingnya lembut enakkk….ahhhh…jadi pengen lagiiii,,,,

Acara sarapan dan ngemil dan ngobrol (bahkan kita samba nyuci baju dan sedikit yoga-yoga-an) kita cut jam 10, karena jam 11 kita berangkat ke rumah Kakek Nopparat di Songkhla.

Sampe di rumah Kakek, udah rame booo,,,,!!! Ngumpul semua kaya lebaran. Kenalan sama uncle yang paling ramah soalnya yang paling bisa bahasa Inggris. Standar paling bisa bahasa Inggris nya rendah lho ya,,,,,jangan samain kaya anak International School. Kita rada gagap komunikasi,,,bukan rada ding,,agak banget. Yang mau ngomong tertatih-tatih pake inggris cuma Uncle, sama ponakan Nutt yang kelas 5 SD, ChanCao (g tau tulisannya bener enggak). Yang lainnya kita pake bahasa isyarat dan minta bantuan Nutt jadi penerjemah.

Gambar
Lagi asik ngobrol sama Uncle, tiba-tiba kaya ada suara berdoa di dalam rumah, dipimpin pamannya Nutt yang tertua. Ternyata itu lagi semacam ucapan terima kasih kepada orang tua, dalam hal ini Kakek Nopparat. Abis itu setiap keluarga bersimpuh di depan kakek-nenek, nuang air bunga di tangan mereka, abis itu Kakek mendoakan kita sambil dipegang kepalanya. Kaya sungkem gitu kalo di Jawa,,,minus acara siram bunga nya ya,,,,,

Gambar
Abis acara sungkem-sungkem selesai, lanjut makan siang. Nah,,,semua keluarga bawa bekal masing-masing. Kita mau makan siangnya di pantai Sarmila. Siang-siang nih,,jadi keliatan biru air dan pasir putihnya. Dari kejauhan bisa kita liat Pulau Kucing dan Pulau Tikus. G tau namanya kalo pake bahasa Thai.

Di jalan menuju Sarmila, Mae nanya ke kita, kalo beef kita bisa makan kan,,? Dan kita jawab bisa,,yang gak bisa pork,,,jadi berentilah kita sejenak. G tau sih Mae sama Nutt jalan kemana, kita ditinggal di mobil, balik-balik mereka udah bawain bekal makan siang kita plus kue bolu kecil-kecil buat cemilan di jalan. Bener deh..Mae ini gak bisa liat kita gak ngunyah. Mulut istirahat sebentar udah dijejelin makanan yang lain. Uuuhhhhh,,,Kangen Mae,,,

Sampai di Sarmila, langsung makan deh…abis itu ada yang main-main air di pantai, poto-potoan, main layangan, atau duduk-duduk aja liat yang lain turun ke pantai. Saya termasuk yang duduk-duduk aja,,,,aje gile panasnya cing,,,,,
Acara makan siang selesai, keluarga Nopparat pulang ke rumah masing-masing. Para foreigner dan Nutt lanjut jalan-jalan. Kita menuju Tang Kuan Top Hill, gak jauh-jauh dari situ. Disini kita akan ke vihawa di atas bukit dan bisa liat Sarmila Beach dan Songkhla dari atas. Hwaaaaahhhhhh,,,,,

Ke atas bukitnya gak usah jalan kaki pemirsahhhhh,,,,,kita naik lift. Jangan bingung dimana letak liftnya ya, karena itu bangunan kaya cuma satu lantai aja lho. Ternyata oh ternyataaaa,,,lift nya jalannya miring serong ke atas, bukan vertical kaya lift yang biasa kita naiki. Sampai di atas, Nutt, seperti biasa, beli hio untuk berdoa.

Gambar

Setelah poto-potoin Nutt doa, lanjut narsis poto-poto di depan patung Budha dan kerucut puncak vihara. Gak lupa motion pantai dan songklha dari atas yang mengharuskan kita bergaya menantang maut naik-naik tembok atau gaya-gaya abnormal yang lumayan bikin malu sebenernya.

Gambar

liat kaki kita pemirsahhh,,,,naik kursi demi dapet angel oke,,,,

Gambar

adegan ini pake acara nyingkirin yang jual es lhoooo,,,,

 

Dari Tang Kuan Hill, kita mampir dulu di masjid buat solat. Thailand selatan banyak muslimnya kok, jadi jangan kaget kalo tiba-tiba liat masjid atau denger suara adzan…

 

Dari masjid kita menuju HatYai Municipal Park. Naik,,,naikkk,,,naikkkkk ke puncak gunung,,hehehehehe. Menuju ke atas ada cable car nya. Sayang udah kesorean, jadinya udah tutup. Pertama masuk ke area taman, kita bakalan disuguhi lampion aneka bentuk dan warna. Kaya kalo di Taman Pelangi nya Monjali tuh lhooo…,,,kita gak berhenti di taman lampion, langsung cussss ke puncak. Berhasil poto-poto sama Budha sebelum muka kita sama sekali gak keliatan karena matahari udah terbenam. Walaupun udah senja tapi masih banyak orang juga, yang selain foto pake background Budha, juga poto-potoin sunset dari atas bukit, dan juga kota HatYai dari atas bukit. Kaya kalo di bukit bintang.

Gambar

Masih asik-asik poto, Mae udah nelpon. Khawatir anak-anak lom pulang, padahal masakan buat makan malam udah siap. Nah kan Mae,,,,khawatirrrrr aja kalo kita kelaparan.

Gambar
Malam itu Mae masakin Tomyam Seafood buat kita, sama curry ikan gitu,,,trus sama ikan asin tapi dibumbu pedes asem. Kalo lidah ku, mungkin si curry ikan paling cocok. Kalo buat mamah oca sama neng rifa, si jambal asam pedas lah juaranya. Pokoknya kalo disuguh makanan kita cuma bisa bilang arroyyyy mak mak, sambil ngacungin jempol. Nah gimana lagi,,semua enak sih,,,,,dan GRATIS.

Iklan

2 thoughts on “2nd Day : SONGKRAN with Nopparat Family,,,,,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s